Feature Top (Full Width)

Tuesday, July 31, 2012

Sejauh manakah kita peduli tentang alam sekitar kita?

Salam Ramadhan~

Apa khabar semua pembaca blog JPP IPGIK? Pernahkah kamu tahu atau terdengar kata-kata ini "kebersihan itu separuh daripada iman".


Semua orang suka persekitaran yang bersih, suka memakai pakaian yang bersih, kalau kasut yang kita suka tiba-tiba kawan terpijak terus melenting sebab kotor, keadaan bilik pon mahu yang bersih, cantik dan sebagainya dan semua orang tak suka kan tandas yang kotor. tapi, adakah kita juga peduli akan alam kita yang semakin kotor, tercemar dengan sampah-sampah yang kita sendiri buang?


“Sesungguhnya Allah s.w.t adalah baik dan menyukai kebaikan; bersih dan menyukai kebersihan, murah hati dan menyukai kemurahan hati; dermawan dan sangat suka kepada kedermawan. Maka bersihkanlah halaman rumahmu dan jangan meniru orang Yahudi” (HR Imam Muslim)

Saya petik kata-kata Wardin Safiyyah dalam laman webnya...

"Kita perlu faham bahawa Allah menciptakan bumi ini untuk kita pelihara! Kita perlu melakukan apa sahaja yang terdaya untuk menjaga dan menguruskannya segala yang nikmat di dunia ini dengan cara yang paling baik dan sistematik mengikut kemampuan kita. Maksud saya ,sekiranya kita ini cuma rakyat biasa, dan cuma mampu untuk mengasingkan sampah maka lakukanlah demikian. Sekurang-kurangnya asingkanlah plastik botol dan kertas di rumah kita. Niatkannya kerana mahu menjaga bumi. Lakukannya kerana Allah. Bagaimana kita boleh secara langsung membantu menjadikan bumi ini lebih bersih? Ianya bermula di rumah kita! Ianya bemula dengan ‘berfikir’ sebelum buang. Ianya bermula dengan mengasingkan sampah. Sifat yang baik ini juga akan InsyaAllah diikut oleh anak-anak kita."
 (http://wardinasafiyyah.com/penulisan/isu-semasa/50-mesti-baca-tolong-baca-peduli)


Jadi, lakukan apa sahaja usaha yang mampu kita buat untuk selamatkan dan menjaga alam sekitar  walaupun usaha itu ringan seperti membuang plastik gula-gula ke dalam tong sampah. Kita sebagai bakal guru perlu menjadi contoh terbaik kepada anak-anak didik kita dalam menjaga kebersihan alam sekitar.


Jika ditinjau tentang kerosakan alam yang dilakukan di zaman kita, maka sedikit sebanyak kita akan sedari bahawa perkara ini tidak boleh dibiarkan berlarutan. Umpamanya, banyak kawasan tadahan air telah dimusnahkan akibat proses meratakan hutan. Sumber bekalan air tawar menjadi tidak menentu. Tanah dan selut yang tidak lagi diikat oleh akar-akar pokok hutan pula mudah terhakis dan dibawa oleh sungai ke muara. Perkara ini sering menyebabkan banjir kilat.



Allah menegaskan hal ini melalui firman-Nya yang bermaksud: Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat). (al-Rum: 41).



Cara mudah yang kita dapat lakukan untuk kita bersama-sama menjaga alam sekitar ini:

Pertama: Tolonglah ajarkan anak-anak kita untuk TIDAK membuang sampah merata-rata. Dan jika boleh, dimana ada peluang, ajarlah anak kita untuk mengutip sampah disekelilingnya. Saya tahu kadang kala terlalu banyak sampah sampaikan Imran saya mahu kutip SEMUA sampah yang dilihatnya. Biasakan mereka, kalau tak mahu kutip pun JANGANlah membuang sampah.


Kedua: Marilah kita mulakan tanggungjawab untuk mengasingkan sampah. Cuba lihat berapa banyak botol plastik yang kita guna. Dari botol pencuci pinggan , syampu, bekas makanan, botol mineral water dan sebagainya. Tanpa rasa bersalah kita campak saja sampah-sampah ini sekali dengan sampah dapur yang lain sedangkan kita tahu plastik mengambil masa yang sangat lama untuk dilupuskan. Dengan mengasingkan sampah kita sebenarnya menyenangkan kerja orang lain. Bukankah itu juga dikira amal yang baik? Plastik yang kita asingkan InsyaAllah menjimatkan tenaga dan dapat diguna semula. InsyaAllah itu akan dikira amal kebaikan untuk kita.


Ketiga: Marilah kurangkan menggunakan botol mineral! Bawa saja bekas minuman ketika keluar. Jimat duit, pelihara alam!

Keempat: Kurangkan menggunakan bekas styrofoam atau polystyrene. Bawa bekas makanan jika perlu tapau makanan dari gerai. Polystyrene sebenarnya sudah diharamkan di Cina dan US. Kita di sini? Sekali lagi tidak kisah. Sudahlah sangat tidak mesra alam, berbahaya untuk kesihatan. If you are a true Muslim, you will care! Kena cuci pinggan banyak sikit pun tak pelah!


Kelima: Bawa beg kitar semula ketika membeli belah! Prihatinlah. Mari kita tunjukkan kepada semua bahawa orang Islam sebenarnya kisah mengenai alam sekitar!


Kita sayang Alam, Allah sayang Kita”


 p/s: petikan daripada http://wardinasafiyyah.com/penulisan/isu-semasa/50-mesti-baca-tolong-baca-peduli)

Saturday, July 21, 2012

Dedikasi Ramadhan 1433H



 بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ 
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
 
Firman Allah SWT,


 يا أيها الذين آمنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan berpuasa ke atas kamu sebagaimana diwajibkan ke atas umat-umat terdahulu sebelum kamu, semoga kamu bertaqwa"
[Surah Al-Baqarah, 2:183]



Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT yang telah memberi peluang kepada kita untuk sekali lagi menikmati kemanisan beribadah dalam bulan yang penuh dengan keberkatan ini, Ramadhan yang dirindui.

Sebelum ini, kita selalu mendengar atau melihat istilah 'sekolah Ramadhan' kan?

Kenapa menggunakan perkataan sekolah ?

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah sekalian,

Dalam kehidupan ini kita memerlukan persediaan yang rapi sebelum menghadapi sesuatu.

Istilah sekolah yang digunakan untuk menjelaskan tentang perihal Ramadhan sangat jelas dalam memaknakan tarbiyyah atau pendidikan yang diterapkan kepada umat Islam dalam bulan ini.

Sebagai contoh.
Untuk menghadapi hidup pada masa akan datang, manusia perlu membuat persediaan lebih awal dalam tempoh yang tertentu dengan cara yang tertentu.

Bagi kanak-kanak, sekolah ialah institusi awal yang memberikan mereka ilmu, khususnya yang akan digunakan sepanjang tempoh persekolahan dan juga untuk seumur hidup, seperti kemahiran mengira, membaca dan menulis. Dalam tempoh 6-7 tahun, kanak-kanak bersekolah sebagai langkah awal untuk memberi pendidikan dan latihan untuk mempersiapkan diri bagi mendepani masa hadapan yang lebih banyak cabarannya.

Oleh kerana itu, istilah sekolah digunakan untuk menjelaskan erti kata Sekolah Ramadhan, kerana jika istilah sekolah tadi digunakan khas untuk membina kemahiran dan peribadi murid, kita tukarkan pula kepada istilah kepada seorang Muslim, khusus untuk Sekolah Ramadhan.

Ramadhan adalah institusi yang mendidik peribadi dan gaya hidup seorang Muslim dalam tempoh sebulan, untuk mempersiapkan seorang Muslim itu sebelum menghadapi hidup yang penuh cabaran dalam 11 bulan yang akan datang.



Maka dalam bulan inilah seorang Muslim itu 'diajar' untuk bangun lebih awal untuk bersahur. Kerana setiap amalan yang dilakukan pada bulan ini dilipat gandakan, sebaiknya lakukanlah solat tahajud sebelum sahur.

Maka dengan itu, bangun awal itu akan menjadi kebiasaan pada masa akan datang apabila benar-benar dipraktikkan selama sebulan, begitu juga dengan amalan yang lain.

Apa yang dapat disimpulkan ialah, puasa itu dapat membentuk diri kita menjadi seorang Muslim yang Muttaqin apabila kita benar-benar menghayati makna sebenar ibadah itu dan sentiasa mencari ilmu akan kelebihannya.

Dalam tempoh sebulan inilah kita akan menjauhkan diri daripada melakukan perkara-perkara yang sia-sia, yang akan mengurangkan pahala puasa dan juga yang boleh membatalkan puasa.

InsyaAllah, jika ibadah kita itu ikhlas kerana ingin mendapat redha daripada Allah, ibadah itulah yang akan membentuk diri kita menjadi seorang Muslim yang disukai oleh Allah, hidup berlandaskan syariat dan sentiasa merindukan keredhaan Allah dan juga mencontohi akhlaq Rasulullah SAW.

Maka dengan itu, jangan persiakan peluang yang ada, rancanglah pengisian Ramadhan kita semua dengan mempersiapkan diri dengan mencari dan mendalami ilmu pengetahuan tentang Ramadhan, agar ibadah kita lebih difahami, dihayati, bukannya hanya melemahkan badan dan berlapar dahaga percuma.

Organisasikan setiap hari yang akan dilalui, bahagikan sebulan ini kepada 3 fasa utama, 10 hari yang pertama, kedua dan ketiga itu hendaklah dirancang dengan baik, bagi mengelakkan ianya berlalu tanpa membawa sebarang makna dan tidak mampu mendidik dan membentuk jiwa dan peribadi kita.

10 hari yang pertama adalah fasa yang memiliki semangat dan kekuatan yang baru !
Surau dan masjid sesak dengan para jemaah dan amalan ibadah kita masih lagi dalam keadaan bersemangat baru !

10 hari yang kedua adalah fasa yang perlukan kepada pengekalan momentum dari semangat fasa pertama. Jika mula lelah, kurangkan sedikit, tapi ibadahnya jang terus berhenti ! Momentum harus dikekalkan, dikhuatiri nanti jika momentum tidak konsisten, bila-bila saja kita boleh terhenti sebelum sampai ke fasa yang terakhir.

10 hari yang terakhir adalah fasa untuk menggunakan segala semangat dan momentum yang ada dari fasa pertama dan kedua, kerana pada fasa ini kita semakin menuju ke arah penghabisan tempoh latihan yang ditetapkan sebelum menghadapi fasa kehidupan yang panjang untuk masa hadapan. Yang merisaukan ialah fasa ini adalah fasa persiapan lebaran, sedangkan fasa inilah merupakan fasa kemuncak dan kegemaran para peraih dan pencari redha Allah.

Jika kita perhatikan perjalanan sepanjang Ramadhan dalam 3 fasa tadi tidak ubah seperti pergerakan seorang atlet pelari pecut. Dimulakan dengan tenaga dan semangat yang sangat tinggi, di pertengahannya kelajuan dan semangatnya dikekalkan, kemudian menghabiskan larian dengan sepenuh tenaga untuk sampai ke garisan penamat dengan kemenangan yang penuh bermakna.

Apakah kita Ramadhan ini sekadar berlalu tanpa memberi apa-apa makna kepada kita?

Sabda Rasulullah SAW,
Daripada Abu Hurairah r.a. katanya bahawa Nabi s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang tidak meninggalkan percakapan bohong dan berkelakuan buruk sedangkan ia berpuasa, baginya tidak ada kelebihan (pahala) di sisi Allah selain dari lapar dan dahaga sahaja yang didapatinya.” 
(Riwayat Bukhari)

Oleh itu, penuhilah bulan yang penuh dengan keberkatan ini dengan kebaikan, kebajikan, ibadah serta amalan hasanah yang lain, kerana setiap perbuatan baik yang dilakukan ketika berpuasa adalah ibadah yang dilipatkaligandakan ganjaran pahalanya.

Al-Dailami meriwayatkan daripada Ibn Umar katanya: 
Diam orang puasa merupakan tasbih, tidurnya adalah ibadat, doanya mustajab dan amalannya digandakan.

Ayuh semua rakan-rakan,

PERKAYAKAN TARBIYYAH, GANDAKAN IBADAH !


Friday, July 20, 2012

Ziarah Ukhwah JPP ke Rumah Kediaman Luar Kampus

Bagi mengeratkan lagi jalinan ukhwah antara Jawatankuasa Perwakilan Pelajar dengan guru-guru pelatih IPG Ilmu Khas yang tinggal di luar kampus, satu program ziarah telah dijalankan oleh Biro Kediaman Luar Kampus dengan kerjasama semua JPP pada 19 Julai 2012 (khamis). Beberapa buah rumah telah dipilih untuk diziarahi. Dan alhamdulillah, kunjungan kami ke rumah-rumah tersebut mendapat sambutan dan layanan yang cukup baik. 


Rumah-rumah yang diziarahi adalah di kawasan Flat Sri Melaka dan Sri Mas. Program ziarah ini bermula pada pukul 8.30 malam. Pihak rumah yang dilawati telah diberitahu terlebih dahulu mengenai kunjungan kami ke rumah mereka. Apabila kami tiba di sana, persiapan telah dibuat oleh pihak rumah bagi menyambut kedatangan kami.





Terdapat beberapa perkara yang telah dibincangkan semasa kunjungan JPP ke sana. Antaranya adalah:

1. Permasalahan mengenai gangguan seksual yang melibatkan penghuni luar kampus wanita. Terutamanya yang tinggal di level bawah kawasan flat Sri Melaka. Beberapa aduan telah diterima dan diharap semua pelajar berhati-hati mengenai permasalahn ini.

2. Biro Kerohanian dengan kerjasama Biro Luar kampus dan penghuni luar kampus akan mengadakan usrah luar kampus. Pandangan dan refleksi daripada penghuni luar kampus telah dibuat dan alhamdulillah terdapat penguni luar kampus yang bersetuju dengan program usrah ini.

3. Terdapat beberapa perancangan lain yang akan dibuat bersama-sama penghuni luar kampus antaranya adalah pertandingan rumah terbersih dan tercantik setiap bulan. Diharapkan pertandingan sebegini mendapat sambutan baik oleh semua pelajar luar kampus dan sedia memberikan kerjasama.




Sebelum meminta diri, sedikit buah tangan daripada pihak JPP diberikan kepada penghuni rumah. Diharap program sebegini akan terus mendapat sokongan yang baik daripada semua pelajar dan rumah-rumah yang akan dilawati pada masa akan datang.

Tuesday, July 17, 2012

Monday, July 16, 2012

Sunday, July 15, 2012

Senamrobik serentak 1Murid 1Sukan 1 Malaysia

Program Senamrobik Serentak 1 Murid 1 Sukan 1 Malaysia tahun 2012 telah pun selesai dijalankan serentak seluruh Malaysia pada hari Selasa (10 Julai 2012) pukul 8 pagi. Senamrobik Serentak 1Murid 1Sukan 1Malaysia sebagai kesinambungan kepada pelaksanaan dasar 1Murid 1Sukan. Senamrobik serentak ini dijangka akan mencatat sejarah dalam Malaysia Book of Records (MBR) sebagai “Largest Simultaneous Participation of School Students In An Aerobic Session”. 


Program ini telah disertai oleh semua guru pelatih, pensyarah, staf dan warga IPG Kampus Ilmu Khas.


Dua rekod pencapaian berkaitan senamrobik sebelum ini yang telah tercatat di dalam  Malaysia Book of Records (MBR) iaitu: 
  •    Largest Children Aerobic Session yang berlangsung di Lumut Perak pada 27 Disember 2003 dan melibatkan penyertaan seramai 8,123 orang.    
  •   Largest  Participation  In  An  Aerobic Session anjuran  Kementerian  Belia  dan Sukan (KBS) pada 15 Jun 2003 yang melibatkan penyertaan seramai 157,574  orang. 

Matlamat  mengadakan  aktiviti  senamrobik  ini  adalah  untuk  melahirkan  generasi  murid  yang  cergas  dan  sihat,  dan  membudayakan  senaman  sebagai  amalan yang rutin sepanjang kehidupan mereka.  Menerusi senamrobik, setiap murid akan  tertarik untuk melakukannya kerana senaman ini dilakukan dengan iringan muzik beserta  dengan gaya senaman yang dapat menyihatkan tubuh badan. Di samping itu, aktiviti  senamrobik  ini  juga  bertujuan  membina  keyakinan  diri  murid  supaya  yakin  melibatkan diri di dalam aktiviti cergas seperti senamrobik dan sukan.   


Senario pada hari Senamrobik 1Murid 1Sukan 1 Malaysia






  
Instructors senamrobik pada hari tersebut.

Saturday, July 14, 2012

Karnival Sukan Kolej KediamanIPG Zon Tengah

Pada 14 Julai telah berlangsungnya karnival sukan kolej kediaman anjura IPG Kampus Pendidikan Islam yang disertai oleh IPG-IPG Zon Tengah. Antara acara yang dipertandingkan adalah

Futsal 

Sepak takraw


Bola Keranjang Lelaki dan bola keranjang perempuan 3 on 3


Bola jaring

Bola sepak

Bola tampar


Senarai acara yang dimenangi oleh IPG Kampus Ilmu Khas adalah:

Bola Tampar: tempat ketiga
Futsal: Naib Johan
Bola sepak: Naib Johan
Bola keranjang Wanita: Tempat ketiga
Petanque wanita: Naib Johan
Sepak takraw: Naib Johan

Juara keseluruhan bagi Karnival sukan kolej kediaman IPG Zon Tengah disandang oleh IPG Kampus Islam, Naib Johan adalah IPG Kampus Bahasa Melayu dan tempat ketiga disandang oleh IPG Kampus Raja Malewar.

Tahniah kepada semua peserta, ahli jawatankuasa pengelola dan organiser bagi karnival sukan yang telah berlangsung dengan jayanya. Diharap aktiviti-aktiviti sebegini akan sentiasa diadakan untuk mengeratkan ukhwah antara guru-guru pelatih IPG-IPG Zon Tengah dan menjalani gaya hidup yang sihat dengan bersukan.


Duit elaun habis ?

Pokai ! Pokai !
Baru 2 hari elaun masuk duit da habis !


Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua :)

Alhamdulillah, syukur kepada Allah yang maha pemurah, dilimpahkan ke atas hamba-hambanya yang sentiasa bersabar dan bersyukur.

Seperti yang kita sedia maklum, elaun bagi guru pelatih PISMP semester 2, 3, 6, 8 dan lain-lain telah dimasukkan. Sebelum itu, beberapa buah IPG lain telah menerimanya terlebih dahulu. Hal ini menyebabkan berlakunya tekanan dan rungutan daripada pihak pelajar seperti yang pernah berlaku tahun-tahun sebelum ini.  

Dari pihak JPP sendiri, perkara ini adalah perkara biasa yang pasti akan berlaku dan kami telah bersedia sebelum perkara-perkara yang tidak diingini berlaku. 

Hal ini sebenarnya perlu diperjelaskan kepada semua, supaya semua pihak tahu dan faham bagaimana aliran dan pengagihan kemasukan kewangan itu disalurkan kepada pelajar. Oleh kerana tidak memahami situasi dan keadaan sebenar, banyak pihak yang secara membuta tuli membuat tindakan yang sangat tidak profesional dan tidak menunjukkan ciri-ciri yang selayaknya ada pada seorang yang bergelar pendidik melalui kata-kata kesat dan kurang sopan.

Adalah sangat merisaukan sekiranya perkara ini berlaku kepada pendidik-pendidik yang akan mendidik anak-anak kita nanti.

Rakan-rakan semua,
Meminta dengan baik sopan itu tidak susah, berbahasa dengan tutur bicara yang elok tidaklah payah.
Kenapa perlu mendabik dada secara emosional tanpa dipandu dengan akal yang sihat dan waras semahunya menyalahkan pihak-pihak yang lain, kononnya tidak telus, tidak menjalankan tugas dengan baik dan sebagainya, walhal yang bercakap itu tidak tahu dan faham akan perkara yang sebenarnya.

Alhamdulillah, tiada sebarang ketegangan yang berlaku, kerana dari pihak JPP sendiri menganggap hal ini adalah perkara biasa yang pastinya akan berlaku selagi mana tiada penjelasan yang khusus untuk hal tersebut.

Apa yang dikesalkan ialah, apabilah elaun sudah diterima, wang tersebut tidak digunakan sebaiknya secara total sepertimana yang diwartakan. Ramai antara kita yang seringkali membuat rungutan apabila dituntut untuk membayar yuran, membeli buku yang disarankan oleh pensyarah, barangan kelengkapan untuk subjek pengkhususan terlalu mahal dan sebagainya, padahal wang yang diterima itu adalah diwartakan untuk hal-hal yang berkenaan.

Tetapi apa yang berlaku, wang tersebut dibelanjakan sewenangnya untuk memenuhi tuntutan kehendak semahunya, tanpa memikirkan tentang keperluan.

Wang elaun yang diperolehi lebih banyak digunakan untuk membeli alat telekomunikasi yang canggih mencecah ribuan ringgit, sedangkan masih ada yang lebih murah daripada itu, menghabiskan wang ringgit untuk aktiviti yang tidak bermanfaat dan sebagainya.

Hal ini sangat mengecewakan, kerana apabila kehabisan wang, pandai pula merungut, tapi apabila sudah memiliki wang, tidak diuruskan dengan baik, kemudian menyalahkan orang lain tanpa melihat kepada kelemahan diri sendiri yang tidak profesional dalam menguruskan kewangan sendiri.

Oleh itu, saya menyeru kepada semua rakan-rakan, berfikirlah secara matang khususnya dalam menguruskan perbelanjaan dan kewangan sebagai seorang mahasiswa pendidik dengan profesional.
Janganlah berbelanja mengikut kehendak sendiri tanpa memikirkan yang suatu masa nanti kita akan kesempitan dan kesusahan.

-YDP-

Thursday, July 5, 2012

Pendidik perlu lebih profesional

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada semua .

Semoga anda semua sihat hendaknya dalam menghadapi hari-hari yang penuh dengan cabaran sepanjang pengajian di IPG ini.



Fokus pada kali ini ialah nilai professionalisme perguruan dalam kalangan guru pelatih.
Dalam hal ini, ingin saya jelaskan bahawa, pada fasa pengajian kita di kampus ini ialah fasa persediaan dan pembentukan sebelum menjadi seorang pendidik pada masa hadapan.

Ini kerana, situasi-situasi yang berlaku samaada terancang atau tidak terancang adalah merupakan salah satu bentuk latihan yang lebih praktikal kepada guru pelatih khususnya.

Pelbagai contoh situasi di kampus yang boleh dikaitkan dengan situasi sebenar apabila kita semua menjadi pendidik pada masa akan datang.

Oleh itu, seorang guru perlu mempunyai nilai-nilai professionalisme yang menjadi tunjang utama kepada pendidik dalam menghadapi situasi-situasi mencabar, samaada dalam menjalani hidup sebagai seorang guru pelatih atau guru/pendidik yang berkhidmat kepada masyarakat nanti.

Dalam Standard Guru Malaysia (SGM), 3 domain utama telah digariskan untuk melahirkan guru yang berkualiti dari pelbagai aspek, antara salah satu domain yang ada ialah :



Standard 1: Amalan Nilai Profesionalisme Keguruan
 
Amalan Nilai Profesionalisme Keguruan digubal berlandaskan budaya Institut Pendidikan Guru (IPG), Tatasusila Profesion Keguruan, nilai murni dalam kurikulum sekolah, nilai utama dalam Perkhidmatan Awam, prinsip utama Etika Kerja KPM, dan Tonggak Dua Belas. Standard ini mempunyai tiga domain utama iaitu:

S1.1 Domain Diri

Domain ini merujuk kepada pegangan nilai diri guru yang sedia ada dan patut dikembangkan supaya guru boleh memberi sumbangan yang lebih berkesan kepada profesion keguruan bagi mencapai matlamat sistem pendidikan negara.

Nilai-nilai yang difokuskan dalam domain ini ialah kepercayaan kepada Tuhan, amanah, ikhlas, berilmu, kasih sayang, sabar, budi bahasa, adil, bertimbang rasa, daya tahan, daya saing dan, tahan lasak, cergas, aktif dan sihat, kemahiran interpersonal dan intrapersonal, semangat sukarela, dan efisien.


S1.2 Domain Profesion

Domain ini merujuk kepada pegangan nilai yang patut diamalkan secara telus oleh guru dalam menjalankan tugasnya sebagai seorang guru yang profesional. Nilai-nilai yang ditekankan dalam domain ini adalah kecintaan terhadap profesion, berketerampilan, integriti, teladan, mengamalkan kerja sepasukan, proaktif, kreatif dan inovatif.


S1.3 Domain Sosial

Guru berperanan sebagai agen sosialisasi dan penjana modal insan dalam masyarakat. Nilai-nilai utama yang patut diamalkan oleh guru adalah keharmonian, kemahiran sosial, semangat bermasyarakat, patriotisme dan kecintaan terhadap alam sekitar.

Rakan-rakan semua,
Keadaan atau situasi yang kita hadapi sepanjang tempoh pengajian adalah satu fasa simulasi yang praktikal dengan situasi sebenar di fasa situasi sebenar sebagai seorang guru kelak.

Sebagai contoh, kita diberikan tugasan-tugasan seperti kerja kursus, tugasan mingguan, gerak kerja ko-kurikulum dan sebagainya.



Hal ini adalah sama seperti situasi kita untuk menghadapi cabaran sebagai seorang guru yang perlu menguruskan banyak perkara dalam satu masa yang sama. Guru tidak semestinya hanya mengajar di dalam kelas, tetapi juga akan menjadi ketua panitia, ketua rumah sukan, setiausaha PIBG, penglibatan dengan masyarakat setempat seperti ahli mesyuarat jawatankuasa kampung dan sebagainya.

Selain itu, guru pelatih juga sentiasa terlibat dengan aktiviti di luar kampus, seperti program-program perkembangan sahsiah, kursus, khidmat masyarakat seperti program PDK, BIG, lawatan ilmiah dan sebagainya.



Dalam konteks ini, seorang guru itu perlu sentiasa bersedia dengan sebarang kemungkinan untuk bertugas di luar kawasan sekolah atas urusan pendidikan dan sebagainya. Guru yang professional tidak seharusnya mengeluh dan bertindak di luar jangkaan sekiranya dikehendaki oleh pihak Kementerian Pelajaran Malaysia untuk bertugas di luar kawasan, seperti kursus, menjadi pengiring kepada pasukan sukan dan juga dengan arahan untuk berpindah tempat berkhidmat sekalipun.

Di samping itu, kita juga diajar untuk lebih professional dalam aspek yang dianggap remeh, tetapi sangat mencerminkan nilai professionalisme seorang guru, iaitu bertugas dengan ikhlas serta memahami akan segala permasalahan itu ada punca dan faktornya yang tersendiri.

Sebagai contoh, guru yang professional akan sedia menerima sebarang kemungkinan dengan berlapang dada dan faham dengan jelas akan faktor berlakunya perkara tersebut. Jika gaji tidak dibayar bukan pada waktunya, guru yang professional akan menganggap perkara ini adalah perkara yang biasa berlaku, samaada cepat atau lambat ianya akan dibayar juga seperti yang dijanjikan. Hal ini juga secara tidak langsung dapat menilai sejauh mana keikhlasan kita sebagai pendidik untuk berkhidmat dengan ikhlas atau semata-mata untuk mendapatkan ganjaran.



Sebagai seorang guru pelatih, kita belajar untuk menghadapi situasi ini dengan pembayaran elaun yang telah disalurkan. Tidak dinafikan, ada kalanya pembayaran elaun untuk guru pelatih sedikit terlewat dan pastinya ianya akan tetap dibayar juga.

Dalam konteks professionalisme keguruan, hal ini dapat menilai sejauh mana guru pelatih menghadapi situasi ini, adakah menghadapinya secara profesional atau menunjukkan tindakan-tindakan yang di luar kawalan yang tidak menunjukkan nilai profesional seorang pendidik.

Selain itu, ianya juga berkait rapat dengan keikhlasan dalam menimba ilmu,serta pengurusan kewangan yang baik. Apa yang boleh disimpulkan, mahasiswa pada hari ini lebih cenderung untuk memiliki sesuatu yang di luar kemampuan dan tidak dapat membezakan antara keperluan dan kehendak.


Kita berlumba-lumba untuk memiliki gajet yang terkini dan tercanggih, walhal itu adalah di luar kemampuan status kewangan kita dan melebihi keperluan yang kita harus miliki.

Oleh kerana itu, dari aspek pengurusan kewangan juga kita sebagai guru pelatih perlu aplikasikan bermula dari sekarang.



Dan yang terakhir sekali, seorang pendidik itu perlu berketerampilan dan menunjukkan imej pendidik semasa dan di luar waktu pengajaran. Di sekolah bergelar guru, di luar sekolah dikenali sebagai cikgu. Dikenali sebagai pendidik dengan cara penampilannya, cara percakapannya, pergaulannya dan sebagainya. Jika perkara ini tidak dibudayakan dari sekarang, bila lagi kita hendak mulakan ?

Perlu ditekankan, pendidik generasi akan datang adalah guru pelatih pada hari ini. Bagaimana keadaan guru pelatih pada hari ini, itulah yang akan berlaku kepada golongan pendidik pada masa akan datang.

-YDP-